Hanggadamai’s Weblog

Ikon

Just Walking In The Park!

Martabak Mie

Tiga minggu ini, aku melakukan riset secara intensif untuk menuju gelar sarjana yang insyaAllah tidak akan menambah jumlah pengangguran di Indonesia membuat diriku mau tidak mau harus bermalam di laboratorium tempat diriku melakukan riset. Ditemani seorang teman yang rada-rada tidak waras, setiap malam diriku menginap di lab.

Saat malam tiba dan rasa lelah menghampiri, diriku tidur di sofa sedangkan temanku tidur dibawah meja dengan beralaskan sebuah matras yang biasa digunakan untuk kemping di gunung. Seharusnya kami bergantian tempat tidur, tapi temanku ini merasa lebih nyaman tidur di bawah. Tidak tau apa alasan sebenarnya dia tidur di bawah. Mungkin karena AC di lab tidak begitu berfungsi yang mengakibatkan suasana di lab agak kurang segar.

Karena ingin hemat dan juga karena kondisi yang mengharuskan kami berhemat pokoknya hemat-hemat serba hemat, maka kami menyepakati untuk masak sendiri menggunakan sebuah nesting dan penangas listrik yang berfungsi sebagai kompor. Kemudian kami pergi untuk membeli barang-barang yang kami diperlukan agar isi perut kami bisa terisi tetapi tetap harus hemat. Ingat ya hemat yang jelas bukan karena pelit.

Sambil berjalan ke arah warung, kami memikirkan akan memasak apa. Dan akhirnya kami mendapatkan sebuah ide. Martabak mie. Sebuah adonan telor yang dicampurkan dengan mie goreng dan dimasak dengan minyak goreng. Untuk itu kami berbelanja beras 2 Liter, telur 1 kg, mie goreng 2 bungkus. Untuk minyak goreng kami tidak perlu membeli karena di lab sudah ada persediaan minyak sisa praktikum. Yang jelas kalokita menggunakan minyak sisa praktikum itu, kami tidak akan langsung mati lah. Minimal satu minggu kemudian baru keracuan, hehehe.

Sesampainya di lab, kami bergegas untuk memasak sebenarnya karena cacing dalam perutku berteriak: “Woi, buruan napa diisi ni perut klo kelamaan gua bakal bunuh diri!” ancam cacing dalam perutku yang kunamakan si ulil.

Karena takut si ulil bunuh diri maka aku langsung menyuci beras yang baru kubeli. Dan memasak nasi. Setelah itu, kami memasak mie dengan merebusnya layaknya mie rebus, namanya juga mie. Dan menyiapkan adonan martabak. Satu mie kami campur dengan dua telor dan kami aduk. Lalu kami panaskan minyak goreng dan dimasukkanlah si adonan ke dalam nesting tersebut.

adonan martabak mie
adonan martabak mie
memasak martabak mie
martabak mie
martabak mie
makananku

Biasanya untuk satu adonan dibagi menjadi enam bagian agar hasilnya menjadi banyak. Setelah matang, kamipun bergegas untuk memakannya. Tidak lupa dimulai dengan ucapan doa sebagai tanda wujud terima kasih kepada Allah yang telah memberikan nikmat kepada kita semua sehingga kami masih bisa mengisi perut.

Hingga hari-hari berikutnya kamipun sering memasak martabak mie karena walaupun murah dancara buatnya sederhana, rasanya tetap enak dan bergizi. Sekarangpun aku sedang memakan martabak mie dengan nikmatnya. Oh martabak mie…

inilah sang kokinya
Iklan

Filed under: Curhat, Hehehe

35 Responses

  1. ridu berkata:

    duuuh.. baca ini jadi laper deh.. heheh..

    (*padahal barusan abis makan soto mie bogor, pempek, dan teh tarik :D)

    btw itu dibayar berapa sama si AQ*a?

  2. hanggadamai berkata:

    @Ridu:
    Met makan mas..
    *lage makan*

  3. kabarihari berkata:

    Hihihi..
    udah saya sudah bisa menikmati menu makanan manusia normal :mrgreen:

    *sudah punya koki cakep di rumah 😀

  4. kabarihari berkata:

    waduh ngaco nulisnya, maaf maksudnya

    Untung saya sudah bisa menikmati menu makanan manusia normal :mrgreen:

  5. Anggie berkata:

    gw lagi laper malah liat ini

    ** jadi pengen**

  6. kabarihari berkata:

    tapi boleh juga kalo dibagi :mrgreen:

    *lah malah jadi hetrik :mrgreen:

  7. hanggadamai berkata:

    @Kabarihari:
    wah topskorer rupanya ya..

    @Anggie:
    *ikuatan laper lage..*

  8. anggun pribadi berkata:

    ih, ini mah makanan gue jaman kuliah dulu. Bukan Martabak Mie bos, tapi PIZZA MIE.. hehehe…

  9. Halo..
    selamat malam..
    bisa antar ke tempat saya mas? martabak mie nya ga pake pedes ya, pesan buat 5 porsi…
    jangan lama ya mas..
    bisa kes on deliperi kan?

    ok, saya tunggu mas..
    makasih..

    eh sebentar mas, jangan tutup dulu..
    kalo bisa yang anternya cewek ya..
    ok deh, makasih..

    tut..tut..tuttttttt

  10. baladika berkata:

    jadi laper malam2 gini ada yang jual gak ya =P~

  11. -tikabanget- berkata:

    eh, kalo di Aceh ituh ada martabak duren lohhh..

  12. mercuryfalling berkata:

    hohoho boleh juga neh buat sarapan.

    coba aaahhh thank you yeee *sambil nyatet resepnya

  13. pink berkata:

    wah, suer. seumur2 aku nggak pernah ngerasain yang namanya martabak mie.

  14. Yari NK berkata:

    Oooo… itu toh yang namanya martabak mie?? Baru dengar saya! Kok dari foto kelihatannya sewaktu udah jadi agak mirip2 bakwan gitu loh! :mrgreen:

  15. Hair berkata:

    kalo lagi gak ada duit, saya sering kok buat martabak mie. Emang rasanya mantab abiz….

  16. achoey berkata:

    Wah jika saya nikah nanti boleh tuh jadi koki. Jadi ga perlu ada lebel pengangguran lagi kan, jauh-jauh deh.

  17. Abeeayang™ berkata:

    lha? ituh kokinyah lagi mikirin mbuat bom menu lain yaks?
    apa lagi nich? apa jus peyem? 🙄

  18. hanggadamai berkata:

    @anggun pribadi:
    wah boleh tuh namanya

    @yorick yang asli takut sama suster ngesot;
    huakakak… ndak mau ntar cweknya takut diapa2in 😀

    @Baladika:
    gak ada tuh, bikin aja kan gamoang..

    @Tikabanget:
    oooh gitu ya mbak..
    *ndak ngerti* kok bisa jadi duren

    @mercuryfalling:
    silahkan dicatet..

    @Pink:
    mau ndak ntar tak kirimin lewat kantor pos.. :mrgreen:

    @Yari NK:
    kan pke telor jad mirip martabak..

    @Hair:
    tepat sekali..

    @Achoey:
    bagus..bagus,, 🙂

    @Abeeayang™:
    wah ide bagus tuh mas.. :mrgreen:

  19. Luthfi berkata:

    poto terakhir bikin martabaknya jd kurang sedap

  20. babyglam berkata:

    tadinya tak kirain kalo risetnya ngitung penjual martabak mie atau gimana, ternyata anda sendiri toh yang bikin martabak mie hehe tapi boleh juga kayanya

  21. Yari NK berkata:

    Tapi menurut saya… kalau pakai 2 butir telur berarti makanannya cukup bergizi karena mengandung protein bukan karbohidrat melulu! 😀

  22. Landy berkata:

    Aduh , kok menyeramkan bentuk martabak mie nya he..he..he..

  23. Adis berkata:

    Makanan anak kos banget tuh….

  24. Abeeayang™ berkata:

    aku jugax kadang bikin mie, tapi katanyah ntar nyang udah keriting tambah keriting hihihihihihi

  25. sandemoning berkata:

    wah masih mending martabak mie plus nasi, dulu saat kuliah cuma masak mie aja bos. Ada tips bagus nih untuk anak kost: cari aja banyak kenalan anak-anak mahasiswa lokal dan sering-sering aja main ke rumahnya, dijamin bakal sering makan gaya rumahan deh… hehehe, salam kenal..

  26. IndahJuli berkata:

    martabak mie ?
    makanan paling gampang buat menu anak sekolah 😀

  27. Faradina berkata:

    Ini postingan tentang riset martabak mie ya. Aku koq jadi kepingin bikin martabak mie juga. Masih ada telur 5 biji di kulkas. Mie-nya yg gak ada. Ntar dulu ya, siapa tau warungnya belum tutup.

  28. takochan berkata:

    martabak mie-nya kok ndut gitu ya :mrgreen:

  29. dodot berkata:

    martabaknya nggak amis kan? biasanya dodot menemukan martabak mie ada yang amis… nggak doyan banget

  30. Cabe Rawit berkata:

    Bikin martabak mie, biar tambah enak, coba ditambah pake irisan ayam ato daging sapi. Jangan lupa bakso diiris atau potong dadu. Saus-na silahkan pake saus pedas, dan buat hidangan penutup, siapin banana float atau jus strowberry. Jangan lupa buah durian agar makan terasa lebih lengkep… Nah, murahkan??? :mrgreen:
    *diulek*

  31. chic berkata:

    halah.. pagi-pagi liat gambar makanan jadi laper.. 😆

  32. chandra61 berkata:

    untuk menghilangkan amis pake daun seledri or daun bawang nti jadi ilang dah baunya…. trus pake sambel kecap ma……nyusssssss

  33. hanggadamai berkata:

    @Luthfi:
    tapi kok situ doyan sih? 😀

    @Babyglam:
    monggo dicicipi

    @Yari NK:
    anda benar.. 🙂

    @Landy:
    Tapi klo dikasih mau kan?

    @Adis:
    saya juga ngekos …. dulu

    @Abeeayang™:
    pengen dong dikeriting drpd repot ke salon

    @Sandemoning:
    makasih atas tipsnya 🙂

    @Indahjuli:
    tapi kan saya udha kuliah..

    @Faradina:
    oo klo gitu saya ke dapur ya.
    *nyalain kompor*

    @Takochan:
    kan saya kepengen gendut maklum ka saya kuus kering :mrgreen:

    @Dodot:
    ya enggak dong, lha wong gak pake ikan 😀

    @Cabe Rawit:
    mendingan saya ke warteg klo gitu mah.. :p

    @Chic:
    makanya dimakan mbak jangan cuma diliatin :mrgreen:

    @Chandra61:
    wah itu mah uenak tenan 😀

  34. wennyaulia berkata:

    mie-nya ditambahin bawang putih yg digeprek terus ditumis juga enak loh… 😀

  35. franya berkata:

    martabak mie.. waduh itu kesukkaan ito anaku tersyang lho..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: